Pages

Apr 15, 2013

dapur : si kerajaan kecil




setiap pagi, sebelum pergi ngejar2 kereta saya selalu masak disini. saya suka banget sama dapur ini, karena:

1. jendela warungnyah. udah berapa kali ya ngoceh tentang jendela gede inih hihi. sambil masak saya punya pandangan leluasa ke arah teras belakang dan taman. jendela warung yang menyatu dengan island biasa kita gunakan juga sebagai meja makan. kadang mr. B nemenin saya masak sambil ngeteh n ngobrol ngalor ngidul.

2. konsep dapur yg terbuka gak pake kabinet diatas. dari dulu saya gak suka kabinet diatas kompor karena kesannya 'penuh'. walopun memang itu adalah solusi paling cerdas untuk dapur dengan luas minim. beruntung juga dapur saya ga kecil2 banget (walopun gak geda banget juga) jadi saya bisa dadah babai sm kabinet2 diatas. biarin deh kekurangan tempat penyimpanan yg penting dapur saya (kesannya) luaaass.

trus trus kenapa jadi warnanya didominasi item begitu mak? begini buibuk karena eh karena demi alesan yang pasti dimengerti oleh buibuk semua, tak lain dan tak bukan adalah alesan... pengeretan..

well ya dapur ini juga gak langsung rapi begini. ada masa2 dimana akikah gemes banget liat dapur yg polos n 'telanjang'. gemes pengen dandanin tapi apa daya kondisi kantong lagi tongpes berat. pelan2 (yg pasti ngalahin bekicot) si dapur berdandan. ada untungnya juga dulu saya ga beli sink melainkan bikin sendiri (oke si mamang sih yg bikinin) pake beton n ht item jadi sinknya lebar dan dalem, enak banget mw naroh2 panci kotor disitu gak akan keliatan. air pun ga terlalu muncrat kemana2 jd lantai tetep bersih.

berhubung gak punya dishwasher, saya pake rak aluminium yg digantung langsung diatas sink sekalian buat tempat piring2. jadi klo abis nyuci piring air bekas cucian lgs turun. kliatan gak rapi? biarin. tunggu sampe piring2 n cangkir2 yg bercelantelan disitu adalah piring2 cantik yg warnanya gonjreng n eksotik. sekarang cukup pake (sekalian majang) piring yg harganya selusin 12 rebu :D.





anw ngeh motif chevron yang item putih itu kan? banyak temen saya mengira klo itu pake tile/keramik padahal aslinya mah cat minyak yang dipola. masih berhubungan dengan alesan pengeretan itu makanya warnanya jd cuma item putih. sebenernya sih pengen nambahin sedikit warna cerah tapi  pak suwami (alias tukang cetnya) lg sibok banget jadi kayaknya gak akan dirubah dalam waktu dekat ini. jadiii.. apa kita cat raknya aja yah? *sungkem dulu sm yang bikin*


up grade dapur rasanya sih ga akan ada abisnya *becos oven built in blom kebeli n kepasang kakaaa*. sementara cukup begini dulu deh cos taun ini klo bisa (amin amin ya rabb) mw ngejar bikin kamar utama + kamar tidur anak dulu di belakang. peer rumah masih banyak tapi saya tetep hepi dan sangat excited sekaligus meringis inget duid menipis *pasang togel*.



4 comments:

eli said...

aku naksir berat deh sama jendela warungnya mbak...sayang dapurku gak bisa digituin...trus motif dindingnya juga keren mbak...tos ah kita sama2 penggemar dapur ...salam kenal ya mbak :)

yudhi puspa tya said...

hai2, halo juga! *tos* dapur yang bikin betah itu amat sangat penting biar masaknya juga betah, setujuh? ;)

isyana said...

ah rumahnya enak banget tya.. kalo punya dapur begini kayanya bakal doyan masak deh *alesan aja sih sekarang :P

sama nih ngumpulin duit ga kunjung ada hasil buat renovasi, apa ikut lotre aja ya ;)

yudhi puspa tya said...

pasang togel aja yanaaaa ato piara tuyul hahahah, eh becanda2 beneran, yuk mari kita menabung dan tidak sombong hihi

anw, makasiiihh :)