Pages

Oct 28, 2009

on going yet boring design


bosen.

lagi boooosen banget ngerjain desain rusunami or flat or apartemen sederhana. ga boleh begini nanti kemahalan, jangan begitu nanti susah bikinn
ya, ehk... diaaaaaaaaaaammmmm!!! *ambil lakban

sejak eS Be Ye mencanangkan program pembangunan 1000 tower rumah susun yang kemudian lebih populer pake nama apartemen bersubsidi, kantor saya yang notabene developer bumn ikutan rame2 bangun rusun. cuma ya karena masuk ke dalem kategori perumahan rakyat otomatis biaya pembangunannya harus di
tekan sekecil mungkin agar terjangkau.

rasanya saya susah mau bikin yang macem2 klo dasar2 perancangannya udah ditentuin dari awal n ga boleh di utak utik lagi. yaa lagi2 kaitannya sama biaya tadi. berasa udah ga bisa berpikir outbox. pengen sih percaya klo kreativitas n inovasi itu lahir dari batasan tapi nyatanya sekarang saya mentok.


biarpun begitu saya berhasil nyelesein 2 desain rusun ini. ya iya klo ga bakalan di cambuk. eiiii... kritik n komen diterima loh!

 
desain pertama jababeka apartemen

mmm.. apartemen ini konsepnya simple, segar dan memiliki nafas kekinian
implementasinya dengan pemberian warna2 hijau dan orange pada material grilled plat di bagian balkon yang berfungsi sebagai sun shading selain sebagai penutup jemuran. apartemen ini punya 14 lantai dengan perencaanaan serapan di kalangan mahasiswa president university selain masyarakat yang baru saja memiliki rumah didaerah jababeka.

saya sendiri ga terlalu suka sama perencanaannya soalnya ada beberapa unit yang ga punya balkon. buat bangunan tinggi kategori hunian akan terasa kurang nyaman. tapi yawdahlah si bos tetep keukeuh mau begitu hanya gara2 udah pas sama modulnya. sebenernya saat ini saya lagi ngerevisi desain apartemen ini soalnya yang punya president university mau beli ruangan sebanyak 6 lantai di salah satu towernya sebagai perluasan kampus yang udah ada. wew! klo tinggal n kuliah disini dijamin ga bakalan telat soalnya sekali koprol nyampe. lagian kan jadi keren klo ngomong sama temen begini: "eh eh ngerjain tugasnya di apartemen akuh yuk tuhh dilantai atas, kamarnya city view lohh" ckckck.. sangat kontras sama kamar kos saya yang dulu kamar dengan jemuran view.

desain yang kedua otista apartemen


di apartemen ini konsep saya pengen lebih hijau dan humanis. caranya? dengan mendesain hanya satu tower jadi kepadatan unitnya ga terlalu banyak. tiap unit juga punya balkon yang cukup lebar. dibalkon disediain plat2 hijau jadi bisa menggantung tanaman rambat, selain sebagai buffer atau penghalang tampias hujan dan panas matahari. desain siteplannya juga diupayakan memaksimalkan ruang hijau untuk penyerapan air seperti penggunaan grass block pada area parkir. belom sempurna sih desainnya tapi gpp sementara gini dulu.

ini ilustrasi unitnya dari kanan ke kiri type 36, type 27 n type 18 (studio)

eniwei, secara umum kedua apartemen ini kliatan sama kan? ya itu yang saya sebelin, saya ga bisa buat mereka berbeda hanya gara2 dasar perancangan yang udah ditetepin dari awal tapi yasutralah...

eh udah dulu yaaa, mw diajak nonton sama babeh nih. traktiran bo! soalnya jarang2 ga sampe setaun sekali.

bubye!

9 comments:

ndutyke said...

wah kebetulan papahku mo nyari apartemen bersubsidi model begini. tipe 36 kira" jadinya harga berapa ya mbak?

*dikira marketing*

hehehe...

yudhi puspa tya said...

ahahah mba tykaaaaa dasar! :D
iya2 aku kasih tau tapi agak panjang loh...

sebenernya apartemen bersubsidi di patok pemerintah harus berharga antara 88 juta - 144 juta, klo lebih dari itu developernya bisa didenda. tapi memang buat nutupin biaya produksi kadang ada yang naikin sampe harganya 150an juta. itu tergantung lokasinya juga soalnya jual properti high rise kaya gini yang dijadikan patokan adalah lokasi.

jadi klo papahnya mba tyka mau beli perhatikan lokasinya baik2 dan jumlah unitnya, semakin sedikit semakin nyaman di tinggalin mba. yap sekian dulu penjelasan dari akuh moga2 berguna

*sok konsultan.com :D

mymonas said...

ada yang tipe 21 gak ? tanahnya berapa ?

yudhi puspa tya said...

tipe 18 or studio itu bahasa marketingnya ya tipe 21 om, tanahnya luasssssssss soalnya bareng2, kenafaaa? om monas beneran berminat?

rizky said...

haha.. membosankan jika desian kita di tuntun ini itu.. bilang aje gini mbak, bikin design yg sederhana terus bilang murah koq mintak design yg bagoos :P hihihihi

titiw said...

Hwaaa.. untuk otista apartemen keren, ty!! Konsepnya bagusss!! ngliat banyak ijo2 gitu kan orang mangkin adem.. jihihihi..

semuasayanganna said...

jadi ingett.. terakhir telfonan sama mantan pacar, dia ceritaa kalo beli 1 unit rusunami. tapii ga tau deh yg dimana, jababeka bukan yaa? kantor dia daerah disitu soalnyaa. hehehe..

Noor's blog (inside of me) said...

Wah..mantab..mantab ! nanti kalo mo buat rumah bikinin arsitekturnya ya...he..he. Minta ijin follow blognya..

yudhi puspa tya said...

@rizki: hihihi dasar kamuh! klo ngomong gitu ke bos yang ada akuh di gebok heheh:D
sebagai perencana yang baik ga boleh ngomong gitu dong ki

@titiw:aihhh jeng titiw, dakuh juga lebih suka sama desain yang itu, soalnya lebih hejoooo!! hijo! hijo! hijo! hijo!

@ana: waaa benarkah? jangan2 mantan kamu beli apartemen akuh? tapi ko bisa sih telpon2an sama mantan? gimana ceritanya tuh? *hihihi lebih tertarik sama sang mantan

@noor's: hehehe makasiih, monggo silahkan :)