Pages

Oct 27, 2008

collapse!!!


huaaaaaaawwww.....
lagi sedih ni, intro ‘huaw’ diatas sedikitnya bisa ngegambarin saat ini saya lagi dalam keadaan not-in-very-very-good-situation. ya siapa juga pasti akan dalam keadaan yang sangat tidak baik klo tiba2 terancam bakal keilangan pekerjaannya kan?

okai,, sekarang saya mau cerita soal proyek saya yang keadaannya hampir sakarotul maut. setelah hampir 5 bulan berada dalam keadaan hidup segan mati tak mau, (hee mang agak maksa si abis sampe sekarang blom nemuin ungkapan laen yang pas nih) akhirnya keadaan akan segera menjadi jelas seiring dengan pembagian surat pemutusan kontrak kerja ato surat mutasi proyek. whoaaaaa… 

semuanya berawal dari kebijakan SBY dibulan maret 2008 yang naekin harga BBM yang bikin semua harga barang2 naik! dari mulai ongkos angkot, bis gede, bis kecil, ojeg, bajaj, truk pasir, bahkan ojeg sepeda ontel yang banyak mangkal di kota bikin semua harga barang komoditas pasar termasuk harga gorengan di abang2 juga naek. huuffhhh... 

rupanya kebijakan itu juga berimbas sama harga2 bahan bangunan yang ikut naik gila2an apalagi harga besi! nah sang owner yang notabene adalah perusahaan developer yang KATANYA cukup ternama di jakarta (KATANYA loh.. KATANYA..) rupanya ga dapet pinjeman modal buat ngebangun propertynya dari deustche bank gara2 laporan analisnya yang nyebutin klo bikin apartemen di daerah glodok ga bakal laku! yaiyalah mungkin dalam laporannya si analis ngasih tambahan note kali ya klo mw laku bikin property diglodok mendingan bikin kios elektronik daripada bikin apartemen.

jadi udah gampang ditebak kan klo perusahaannya mulai seret ngebayar termin2 tagihan dari kontraktor, dari 14 % progress pekerjaan yang udah kita kerjain ownernya baru sanggup bayar 1,5%. otomatis semua pekerjaan yang tadinya dikerjain full speed jadi slow down. yang tadinya kerjaan diuber2 sekarang terserah kita mw selese kapan, yang paling enak yang ini nih, yang tadinya pulang jam 8 malem sekarang pulang jam 4 sore. yippppiiieee!!!...:-) 

seneng? seneng banget!! awalnya.. tapi lama kelamaan ko bosen juga ya kerja kaya gini soalnya tiba2 semua orang jadi ngundurin diri karena merasa ga ada harapan dengan ritme kerja kaya gini. mungkin sebenernya mereka juga dah pada tau kali ya klo tanda2 proyek kolaps tuh mesti slow down dulu dan ternyata mang bener coz setelah 5 bulan keadaan ga segera membaik malah tambah parah gara2 kena dampak krisis global. 

omigooodd... kayanya mang proyek ini bakal segera jadi sampah beton a.k.a collapse
begini nasib jadi karyawan, yiah apalagi karyawan yang berkarir di bidang konstruksi rawan banget sama yang namanya isyu global. ga tau deh apa saya masih dibilang beruntung ato ga soalnya meskipun saya ga dapet surat pemutusan kerja kemungkinan besar saya bakal dapet surat mutasi proyek yang artinya bye bye jakarta? 

NOOOOOOOO!!!!!
 
ini nih masalahnya, kantor lagi banyak kebagian ngerjain proyek2 kawasan industri pabrik yang berarti jauh dari kota, terpencil -liat nih beberapa nama daerahnya cibitung, cikande, cikupa, dan ci.. ci.. yang laennya, blom termasuk kawasan yang di luar pulau jawa- so pasti tempatnya gersang, panas (ha? tau dari mana ya?), tiada hiburan, mana seproyek isinya lelaki semua yang jarang liat perempuan dan yang lebih parah malah tiada perempuannya sama sekali!! noooooo!! ga mw deh jadi perawan disarang penyamun di tempat yang ga tau dimana lagi.. haaaah.. *sigh


ini nih situasi terakhir proyek, meskipun situasi serba ga jelas kita selalu berprinsip dont worry be happy!! :-)
liat deh pak anggoro, engineering manager saya aja ceria masa saya kalah ceria siy, eheheh
*hemm.. lagi berpikir kira2 profesi jadi ibu guru okeh juga.. CHAYOOOO!

7 comments:

Bagus Pras said...

wah ..profesi guru boleh juga kok, apalagi bu gurunya cantik ......

taNti mustika said...

beLakangan ditambah kondisi krisis ekonomi gLobaL yg memburuk, sepertinya bakaL banyak project yg 'terancam' juga nih... tapiiiii jangan saLah... ternyata project2 yg baru mau jaLan juga nambah banyak Loh tya, hebat pisan euy endonesah.. :D

vin said...

jadi guru boleh juga tuh...apalagi kalo gurunya pandai menggambar. caem dech :)

mata said...

ternyata ngga hanya saya bosen kerja. Hahaha apalagi keadaan kek gini. Dolar naek turun, bbm mahal, wes pokoknya serba susah.

evana basri said...

wis.. pokoknya tetep smangat deh tyaaa!!!

attayaya said...

waduh ada hutan beton lagi...
mana hutan rimbanya ya?????

yudhiPuspa said...

@bagus pras: eeeh?? ibu gurunya cantik? ihihi makasiii...

@mba tanti: betul mba! endonesa mang hebat euy, yah meskipun terancam phk aku tetep cinta endonesa kog, hehe

@vin: yosh! tapi siapa yang mw jadi muridnya jeng vin?

@mata: yup dolar naik terus tapi gaji tak naik2,, huhuT^T
klo naik pasti smangat kerja ya mata...

@mba evva: tul mba! CEMANGAT! CEMANGAT! CEMANGAT!

@attayaya: kita gag jadi bangun pohon beton ko attayaya... malah skrg jd sampah beton, parah ya? hix!