Pages

Jun 26, 2009

keluar dari goa


saya baru aja selese baca buku 5 centimeter. iyah bene
r buku 5-centi-yang-klo-dirating-ga-jauh2-dari-kata-bagus!-keren!-inspiring!-amazing!-itu-tuh. saya telat banget ya cos ternyata buku ini udah masuk cetakan kelima, klo waktu itu ga ngesot ke blognya simbok ga bakalan tau deh. mmhh makasi mbok! muah
love this book n love its writer very m
uch. mas doni penulisnya ini pinter banget gabung2in potongan filsafat, lirik lagu bahkan adegan film buat bikin kita semangat, berani punya mimpi ato bagi yang dah punya mimpi bikin kita bertanya2 kembali sejauh mana kita sudah berjuang buat mencapai mimpi. ehm itu klo saya...

eniwei ada satu bagian kalimat dari bukunya yang cukup jadi bahan renungan saya.
kira2 gini nih bunyinya:

"dalam kehidupannya setiap manusia akan terjebak dalam sebuah gua gelap yang berisi keteraturan & kemapanan.


mereka senang berada didalamnya karena terbuai dengan segala kesenangan disana, dengan apa yang telah mereka capai hingga akhirnya mereka takut keluar dari gua.

mereka memang bahagia tetapi diri mereka kosong dan mereka ga pernah menemukan siapa diri mereka sebenernya karena mereka ga punya mimpi."



plato, filsuf besar yunani


deg! goa ya?

bahagia didalam kegelapan goa karna ga punya mimpi?
apa saya termasuk dalam bagian orang2 didalem goa itu?darimana saya bisa tau saya berada didalem ato ada diluar goa?
sebenernya mimpi saya apa sih?


dan akhirnya pertanyaan saya kejawab seminggu kemudian waktu saya dipanggil sama ibu direktur
. ternyata beliau meminta saya gabung di tim pengembangan usaha yang kerjanya kebanyakan analisa bisnis, menghitung laba rugi proyek dan menilai lahan. ugh! baru denger aja rasanya saya gak mau! saya gak suka! saya cuman suka gambar dan paliiiiiiiiiiiiiing ga suka ngitung.

saya pengen jadi arsitek professional, walopun kadang2 kerjaan ini bikin saya ga tidur, gajinya kecil tapi saya suka. saya betah berjam2 ditemenin kertas, tinta, penggaris, pensil, walopun akhirnya cuma jadi sketsa yg ga bagus2 amat tapi saya suka. saya sangat sangat sangat suka desain walopun gag jarang klo lagi mentok rasanya pengen banget jedodin kepala ke tembok tapi teuteup aja saya suka.

dan
untuk saat ini saya harus ninggalin itu semua karena saya gag mungkin langsung bilang enggak. beuh rasanya beratttt banget mengkontrol diri dari perubahan yg tiba2, harus melawan keinginan, melawan emosi, saya capek… saya nangis… ahh dakuw jadi melow…

tapi terus saya inget sama kutipan kalimat diatas itu. mungkin selama ini saya udah terlalu nyaman didalam goa saya. di posisi saya. Allah SWT mungkin tau klo saya ga akan ke
luar klo ga diusir paksa keluar. makanya saya diusir. yang akhirnya ini bikin saya sadar sebenernya masih banyak mimpi n obsesi yang harus saya kejar daripada stay disini. didalam goa. mungkin ini saatnya saya belajar ilmu baru. sekarang saya udah bisa terima, udah bisa ikhlas, rasanya juga jadi lebih enteeng, ga ngeluh n bisa ketawa2 ngakak lagi :D

bahkan beruang punya mimpi diluar goanya...
pic from istockphoto.com


hehehe sesi curhat abis ni...

saya yakin pastinya bukan cuma saya yang pernah ngerasain perubahan yg tiba2 n sama skali gak suka sama perubahan itu, klo kamu2 pernah bernasib kaya saya maw dong dishare disini... ya ya ya..

10 comments:

bayu said...

enak di goa :D

penjagawarnet said...

lah..kita pan lahir dari dalam goa...pas kluar langsung nangis...

tulisannya baguuus...i like that..

mymonas said...

tya, kalau dalam bahasa saya bukan gua ya,tapi comfort zone... zone kita sudah merasa nyaman dan tidak lagi tertantang. Kita harus keluar dari comfort zone karena kalau tidak potensi kita tidak akan berkembang.

yudhi puspa tya said...

@mas bayu: ho oh enak mas, klo ga ditendang aku juga gak bakal keluar deh :'(

@maspenjagawarnet:ohiya yak! liang kehidupan, waa.. masnyo bikin aku kangen my mommy

eh masa sih bagus? makasi makasi, i like that too *kedip2*

@ommymonas:ahh om itu kan biar nyambungin sama yg ditulis plato, tapi bener mgk yg dimaksud doi ya comfort zone ya...

pokonya wismilak aja deh biar daku bisa survive. hehe

muah

Retrira said...

lha elu, si buta dari goa hantu bukan? hahahaha!

emang biar berkembang dan lebih maju kadang2 kita harus keluar dari "goa" aka comfort zone say...

*sok nasehatin mode ON*

titiw said...

Bener tuh kata mbak.mas mymonas. Nama lebih okenya kamfert zon. YKamu gak akan tahu apa yg kamu bisa atau senangi sebelum kamu melakukan sesuatu yg tidak kamu senangi.. *sotoy bener lu tiw*

hidung-bertahi-lalat said...

iye ...sotoy lo tiw..wakakaka
emang bener ya yg dikatain opa mymonas....klo dah masuk di comfy zone, cnderung kreativitas lo stagnan...prstasi lo cnderung datar, n menurun. mgkin ada cerita bagus dr Andi F noya, dimana, dia malah keluar dr perusahaannya, ketika dia ada di puncak karir, krn merasa, tantangannya sudah tidak ada, artinya dia udah di comfy zone. n gw jg jd takut...jgn2 gw dah jdi penghuni comfy zone...

venus said...

koreksi dikit, jeng. yg bener cetakan ke-15, hihihi...

yudhi puspa tya said...

@retrira: hohoho mbak retri goanya enak, adem, gelap makanya betah, iya ya komfy zone ya...
huhuhuhu

@titiw: yeah i'll do my best jeng titiw, semoga bisa seneng... :)

@ega: yah mang butuh keberanian sih ga buat keluar dari sini, gara2 ga keluar2 akhirnya malah diusir... kekekek iya tuh say cek lo dulu lo ada dimane?

@mbok venus: waakkkkss!! salah to? ahh daku bener2 maluw (blush)
makasih ya mbok koreksiannya

ndutyke said...

what's wrong with living in the comfort zone? if it's comfortable and if we're happy with it?

itu adalah pertanyaan yg sering saya ajukan pada diri sendiri, dan sampe sekarang belom nemu jawabannya dan belom tau apakah saya ini termasuk yang katanya 'terjebak' dalam comfort zone aka GOA, ataukah saya berada diluarnya? ataukah saya berani mendobrak pintu keluar dari comfort zone itu?

*bingung deh ih... hehehe*